Artikel Edukasi

Mari mengenal lebih jauh mengenai Irritable Bowel Syndrome

Iritable bowel syndrome (IBS) adalah kelainan umum yang mempengaruhi usus besar (usus besar). Sindrom iritasi usus biasanya menyebabkan kram, sakit perut, kembung, gas, diare dan konstipasi. IBS adalah kondisi kronis yang harus Anda kelola dalam jangka panjang.

Meskipun tanda dan gejala tidak nyaman, IBS – tidak seperti kolitis ulserativa dan penyakit Crohn, yang merupakan bentuk penyakit usus inflamasi – tidak menyebabkan perubahan pada jaringan usus atau meningkatkan risiko kanker kolorektal.

Hanya sejumlah kecil orang dengan sindrom iritasi usus besar yang memiliki tanda dan gejala parah. Beberapa orang bisa mengendalikan gejala mereka dengan mengelola diet, gaya hidup dan stres. Yang lainnya membutuhkan pengobatan dan konseling.

Symptoms-stomach-pain

Nyeri perut dengan konstipasi atau diare seringkali menjadi gejala IBS

Tanda dan gejala sindrom iritasi usus besar bisa sangat bervariasi dari orang ke orang dan seringkali menyerupai penyakit lainnya. Di antara yang paling umum adalah:

  • Nyeri perut atau kram
  • Perasaan kembung
  • Gas
  • Diare atau konstipasi – terkadang bergantian konstipasi dan diare
  • Lendir di tinja

Bagi kebanyakan orang, IBS adalah kondisi kronis, walaupun mungkin ada saat ketika tanda dan gejala lebih buruk dan saat mereka membaik atau bahkan hilang sama sekali.

Penyebab IBS

Tidak diketahui secara persis apa yang menyebabkan sindrom iritasi usus besar, namun beragam faktor berperan. Dinding usus dilapisi dengan lapisan otot yang berkontraksi dan rileks dalam irama terkoordinasi saat mereka memindahkan makanan dari perut melalui saluran usus ke rektum. Jika Anda memiliki sindrom iritasi usus besar, kontraksi mungkin lebih kuat dan bertahan lebih lama dari biasanya, menyebabkan gas, kembung dan diare. Atau sebaliknya mungkin terjadi, dengan kontraksi usus yang lemah memperlambat aliran makanan dan menyebabkan kotoran keras dan kering.

Kelainan pada sistem saraf saluran pencernaan juga dapat berperan, menyebabkan Anda mengalami ketidaknyamanan yang lebih besar daripada biasanya ketika perut kembung karena gas atau tinja. Sinyal terkoordinasi yang kurang baik antara otak dan usus dapat membuat tubuh bereaksi berlebihan terhadap perubahan yang biasanya terjadi dalam proses pencernaan. Reaksi berlebihan ini bisa menyebabkan rasa sakit, diare atau konstipasi.

Pemicu bervariasi dari orang ke orang

Rangsangan yang tidak mengganggu orang lain bisa memicu gejala pada orang dengan IBS – tapi tidak semua orang dengan kondisi bereaksi terhadap rangsangan yang sama. Pemicu umum meliputi:

  • Peran alergi makanan atau intoleransi pada sindrom iritasi usus besar belum dipahami secara jelas, namun banyak orang memiliki gejala lebih parah saat mereka makan hal-hal tertentu. Berbagai jenis makanan telah terlibat – coklat, rempah-rempah, lemak, buah-buahan, kacang-kacangan, kol, kembang kol, brokoli, susu, minuman berkarbonasi dan alkohol.

    whiskey-626254_960_720

    Minuman berkarbonasi seringkali menjadi pencetus IBS bagi individu yang rentan.

  • Kebanyakan orang dengan IBS menemukan bahwa tanda dan gejala mereka lebih buruk atau lebih sering selama periode stres meningkat, seperti ujian final atau minggu pertama pada pekerjaan baru. Tapi sementara stres bisa memperparah gejala, itu tidak menyebabkannya.
  • Karena wanita dua kali lebih mungkin memiliki IBS, para peneliti percaya bahwa perubahan hormonal berperan dalam kondisi ini. Banyak wanita menemukan bahwa tanda dan gejala lebih buruk selama atau sekitar periode menstruasi mereka.
  • Penyakit lainnya. Terkadang penyakit lain, seperti episode akut diare infeksius (gastroenteritis) atau terlalu banyak bakteri di usus (pertumbuhan berlebih bakteri), bisa memicu IBS.

Pengobatan IBS

Karena tidak jelas apa yang menyebabkan sindrom iritasi usus besar, pengobatan berfokus pada meredakan gejala sehingga Anda bisa hidup semaksimal mungkin. Dalam kebanyakan kasus, Anda dapat berhasil mengendalikan tanda dan gejala ringan dari sindrom iritasi usus besar dengan belajar mengelola stres dan membuat perubahan pada diet dan gaya hidup. Usahakan menghindari makanan yang memicu gejala. Juga usahakan berolahraga cukup, minum banyak cairan dan cukup tidur. Jika masalah Anda sedang atau parah, Anda mungkin memerlukan lebih dari sekedar perubahan gaya hidup. Dokter Anda mungkin menyarankan obat-obatan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s